Google Chrome vs Chromium: Apa bedanya?

 Google Chrome adalah peramban internet paling terkenal. Tidak tergantung apakah Anda memutuskan untuk menggunakannya atau tidak, Chrome berhasil memberikan pengalaman pengguna yang tepat.

Meskipun tersedia untuk Linux, sekarang bukan browser internet open-source.

Dan, jika Anda membutuhkan tampilan dan pengalaman Google Chrome namun ingin menggunakan solusi sumber terbuka, Chromium dapat menjadi jawaban Anda.

Tetapi bukankah Google Chrome sepenuhnya didasarkan pada Chromium? (Ya.) Dan, itu juga dikembangkan melalui Google? (Juga, Ya.)

Jadi, apa saja perbedaan antara Chrome dan Chromium? Pada artikel ini, kita akan melihat secara mendalam masing-masing dan mengevaluasinya sambil memberikan beberapa tolok ukur.

Antarmuka Pengguna


Antarmuka konsumen untuk setiap Google Chrome dan Chromium tetap sangat mirip, dengan sedikit perbedaan substantif.

Misalnya, saya mengamati bahwa bilah judul dan batas gadget telah dinonaktifkan secara default untuk Google Chrome di luar kotak. Sebaliknya, dulu diaktifkan secara default untuk Chromium pada saat pengujian saya.

Anda juga dapat mengetahui tombol bagikan di bilah pegangan Google Chrome, yang tidak ada di Chromium.

Ini bukan perbedaan besar yang terlihat, tetapi hanya satu set tweak UI sesuai dengan fitur yang ada. Jadi, ya, Anda dapat mengantisipasi perjalanan konsumen serupa dengan tweak di bawah kap. Jika Anda menyukai UI, setiap browser harus menyesuaikan Anda dengan baik.

Kode Sumber Terbuka & Kepemilikan

Chromium benar-benar open-source, artinya setiap orang dapat menggunakan dan mengubah kode sesuai keinginan hati mereka. Anda dapat menguji kode suplainya di mirror GitHub-nya.

Inilah sebabnya mengapa Anda akan menemukan banyak browser berbasis Chromium yang berguna seperti Brave, Vivaldi, dan Edge.

Anda menyerah mendapatkan begitu banyak pilihan, sehingga Anda dapat memilih apa yang Anda sukai.

Di sisi lain, Google Chrome menyediakan kode kepemilikan untuk Chromium, menjadikan Chrome sebagai browser berpemilik. Misalnya, seseorang dapat melakukan fork Brave, namun seseorang tidak dapat melakukan fork Google Chrome, melarang penggunaan kode/pekerjaan khusus Google mereka.

Untuk pengguna akhir, lisensi tidak lagi berpengaruh pada pengalaman orang tersebut. Namun, dengan proyek sumber terbuka, Anda mendapatkan transparansi ekstra kecuali mengandalkan perusahaan untuk berbicara tentang apa yang ingin mereka tukarkan dan apa yang mereka lakukan dengan browser.

Jadi, ya, jika Anda bukan lagi penggemar kode kepemilikan, Chromium adalah jawabannya.

Perbedaan Fitur

Tidak mengherankan bahwa Google sekarang tidak menyukai para pesaingnya untuk memiliki kemampuan yang sebanding. Jadi, Google telah mengunci Chromium dan menonaktifkan banyak kemampuan khusus Google.

Oleh karena itu, Anda akan menemukan beberapa variasi kompetensi antara masing-masing browser.

Tidak hanya terbatas pada itu, tetapi karena Chromium adalah open-source, Anda mungkin juga menyadari beberapa ketidaknyamanan. Jangan khawatir; Saya akan mempertimbangkan variasi penting di bawah ini :

Google ChromeChromium
Masuk dan Sinkronisasi TersediaTidak Ada Masuk dan Sinkronisasi
Bantuan codec media untuk menggunakan NetflixPengaturan codec manual diperlukan

Sebagai permulaan, karakteristik masuk/sinkronisasi yang didukung Google tidak lagi tersedia di Chromium. Itu mendukung masuk dan sinkronisasi sampai Google memutuskan untuk menyingkirkannya dari proyek sumber terbuka.

Selanjutnya, Google Chrome hadir dengan bantuan bawaan untuk codec media yang luar biasa. Jadi, Anda dapat memuat materi konten dari Netflix. Tapi, itu tidak akan berfungsi dengan Chromium.

Sudut Privasi

Google Chrome harus cukup memadai untuk sebagian besar pengguna. Namun, jika Anda terlibat tentang privasi Anda, Google Chrome melacak informasi penggunaan dan beberapa informasi terkait penjelajahan.

Baru-baru ini, Google menambahkan API Chrome baru yang memungkinkan situs web memperhatikan saat Anda menganggur dan saat tidak. Meskipun ini adalah masalah privasi yang besar, itu bukan satu-satunya.

Google terus bereksperimen dengan pendekatan baru untuk memantau pengguna; misalnya, pemindaian FLoC Google tidak diterima dengan baik, seperti yang ditunjukkan dengan bantuan EFF.

Secara teknis, mereka menyatakan bahwa mereka ingin mendekorasi privasi pengguna sambil tetap menawarkan peluang periklanan dan pemasaran. Namun, itu adalah salah satu tugas yang tidak mungkin didapat saat ini.

Sebagai perbandingan, Chromium perlu membayar jauh lebih tinggi terkait privasi. Namun, jika Anda membenci apa pun yang terkait dengan Google di browser Anda, bahkan telemetri sekecil apa pun, Anda harus mencoba UnGoogled Chromium sebagai gantinya.

Ini adalah Chromium, namun kecuali komponen Google apa pun.

Kinerja Peramban

Ada berbagai tolok ukur browser yang memberi Anda konsep tentang seberapa baik browser dapat mengelola tugas.

Mempertimbangkan fungsi bersih yang unggul dan JavaScript yang intensif sumber daya yang ditemukan di situs web, jika browser internet tidak berfungsi dengan baik, Anda akan mendapatkan perjalanan yang cukup buruk ketika Anda mencoba-coba banyak tab yang aktif.

JetStream dua dan Speedometer dua adalah dua tolok ukur terkenal yang memberi Anda perkiraan kinerja keseluruhan untuk mengatasi lebih dari beberapa tugas dan daya tanggap, masing-masing.

Selain itu, saya juga mencoba Basemark Web 3.0, yang juga menguji berbagai hal dan memberi Anda skor campuran.


Namun, perlu dicatat bahwa sumber mesin dan pendekatan riwayat Anda saat berjalan di browser akan berdampak pada kinerja keseluruhan secara berbeda. Jadi, pertimbangkan juga.

Apa yang Harus Kamu Pilih?

Pilihan untuk browser ada karena pelanggan memutuskan hal-hal khusus. Google Chrome memberikan serangkaian karakteristik dan pengalaman pribadi yang luar biasa. Jika Anda menggunakan penawaran yang didukung Google dalam beberapa bentuk, Google Chrome adalah rekomendasi yang nyaman.

Namun, jika Anda khawatir tentang praktik privasi dan kode kepemilikan, Chromium atau UnGoogled Chromium, atau browser berbasis Chromium yang berbeda seperti Brave dapat menjadi pilihan yang sangat baik.

Itu saja yang saya pikirkan saat berdebat tentang Chrome dan Chromium. Saya terbuka untuk mendapatkan pandangan Anda sekarang. Area komentar adalah milik Anda.

Baca juga

Post a Comment