Apakah Taman Eden akhirnya ditemukan?

 

“Dan Tuhan Allah membuat taman di Eden di sebelah timur; di sana ditempatkan-Nya manusia yang dibentuk-Nya itu” (Genesis 2:8). Kemudian kata-kata agung itu menjadi sangat spesifik: “Dan sebuah sungai mengalir dari Eden untuk mengairi taman; dan dari sana ia terbelah, dan menjadi empat kepala. Nama yang pertama adalah Pison: itulah yang mengelilingi seluruh negeri. dari Hawila, di mana ada emas, dan emas negeri itu baik: ada bedellium dan batu oniks. Dan nama sungai yang kedua adalah Gihon: yang sama yang mengelilingi seluruh tanah Etiopia. Dan nama itu sungai ketiga adalah Hiddekel [Tigris]: itulah yang mengalir ke arah timur Asyur. Dan sungai keempat adalah Efrat" (Genesis 2:10-14)

Tapi di mana sekarang Pison dan Gihon? Dan di mana, jika memang ada sebagai tempat yang spesifik secara geografis, Taman Eden? Para teolog, sejarawan, orang biasa yang ingin tahu, dan ilmuwan telah mencoba selama berabad-abad untuk mengetahuinya. Eden telah "terletak" di banyak area yang beragam seperti yang telah kehilangan Atlantis. Beberapa ayah Kristen awal dan penulis klasik akhir menyarankan itu bisa terletak di Mongolia atau India atau Ethiopia. Mereka mendasarkan teori mereka dengan cukup masuk akal pada kekunoan yang diketahui dari daerah-daerah itu, dan pada gagasan bahwa Pison dan Gihon yang misterius dikaitkan dengan dua sungai besar lainnya di dunia kuno, Nil dan Gangga.

Tempat favorit lain untuk Taman itu adalah Turki, karena baik Tigris dan Efrat naik di pegunungan di sana, dan karena Gunung Ararat, tempat Bahtera Nuh berlabuh, ada di sana. Dalam seratus tahun terakhir. sejak penemuan peradaban kuno di Irak modern, para sarjana telah condong ke lembah Tigris-Efrat pada umumnya, dan ke situs-situs Sumeria selatan, sekitar 150 mil di utara kepala Teluk Persia saat ini, khususnya (peta, di atas).

Terhadap teori Sumeria selatan ini, Dr. Juris Zarins, dari Southwest Missouri State University di Springfield, akan menggumamkan: "Anda semakin hangat. Karena Dr. Zarins, yang telah menghabiskan tujuh tahun menyusun hipotesisnya sendiri, percaya bahwa Taman Eden terletak saat ini di bawah perairan Teluk Persia, dan dia lebih jauh percaya bahwa kisah Adam dan Hawa di dalam dan terutama di luar Taman adalah kisah yang sangat padat dan menggugah tentang mungkin revolusi terbesar yang pernah mengguncang umat manusia: pergeseran dari berburu-mengumpul menjadi pertanian.

Tidak ada satu pun disiplin ilmu yang cukup untuk menutupi jalan panjang dan rumit yang ditempuh Zarins untuk sampai pada teorinya. Dia memulai, seperti banyak peneliti lain, dengan catatan Alkitab sederhana, yang "Saya membaca maju dan mundur, berulang-ulang." Untuk ini ia menambahkan arkeologi Arab Saudi (SMITHSONIAN, September 1983), di mana ia menghabiskan waktu lapangannya selama lebih dari satu dekade. Selanjutnya ia berkonsultasi dengan ilmu geologi, hidrologi dan linguistik dari segelintir sarjana brilian abad ke-20 dan, akhirnya, teknologi Space Age dalam bentuk gambar ruang LANDSAT.

Ini adalah kisah kompleksitas yang kaya, dimulai 30 milenium sebelum kelahiran Kristus. Pergeseran iklim dari lembab ke gersang ke lembab, dengan migrasi yang mengikuti arus bolak-balik melintasi, dan naik turun di Timur Tengah. Dan dari banyak sekali bangsa. Ada pemburu-pengumpul yang dipindahkan oleh para petani. Ada orang Ubaidian prasejarah yang membangun kota, orang Sumeria yang menemukan tulisan dan orang Asyur yang menyerap tulisan Sumeria serta legendanya tentang tanah yang sangat indah, sebuah Eden yang disebut Dilmun. Akhirnya ada Kashshites di Mesopotamia, sezaman dengan Israel kemudian membentuk negara Israel.

Pencarian makanan tanpa akhir

Ada dua tanggal penting jika perkiraan dalam rekonstruksi. Yang pertama adalah sekitar 30.000 SM, dengan transisi dari Neanderthal ke Manusia modern. Ini, beberapa antropolog percaya, terjadi di sepanjang pantai timur Laut Mediterania dan Laut Aegea dan di Irak. Saat itu Zaman Es Besar masih menguasai sebagian besar Eurasia, dan menyebabkan permukaan laut turun 400 kaki sehingga yang sekarang menjadi Teluk Persia adalah daratan kering, sampai ke Selat Hormuz. Itu diairi tidak hanya oleh Tigris dan Efrat yang masih ada tetapi juga oleh Gihon, Pison dan anak-anak sungainya dari semenanjung Arab dan dari Iran. Tampaknya masuk akal bahwa Mm yang primitif secara teknologi tetapi modern, dalam pencarian makanannya yang tiada henti, akan menemukan surga alam yang cukup besar yang muncul dengan sendirinya di daerah di mana Teluk itu sekarang berada.

Tapi Eden belum lahir saat itu. Itu datang, Zarins percaya, sekitar 6000 SM. Di antara 30.000 dan 6000 SM, iklim bervariasi. Sejak 15.000 SM, curah hujan berkurang drastis. Dihadapkan dengan kekeringan yang meningkat, populasi Paleolitik mundur, beberapa sejauh daerah yang kita kenal sebagai "Bulan Sabit Subur" (utara sepanjang Tigris dan Efrat, ke barat menuju pantai Mediterania yang lembab, selatan ke Sungai Nil), dan juga ke timur ke lembah Sungai Indus. Yang lain, mungkin lelah karena perjalanan panjang, bertahan dengan kondisi Arab tengah yang lebih keras dan terus mencari makan sebaik mungkin.

Kemudian, sekitar tahun 6000 hingga 5000 SM, mengikuti bentangan panjang yang gersang, datanglah suatu periode yang disebut Fase Basah Neolitik ketika hujan kembali ke wilayah Teluk. Jangkauan timur dan timur laut Arab Saudi dan barat daya Iran menjadi hijau dan subur kembali. Populasi mencari makan kembali ke tempat keempat sungai sekarang mengalir penuh, dan ada curah hujan di dataran yang menghalangi. Tulang-tulang binatang menunjukkan bahwa pada periode ini Arab memiliki permainan yang melimpah. Ribuan peralatan batu menunjukkan pendudukan manusia yang intensif, jika musiman, di sekitar danau dan sungai yang sekarang kering. Alat-alat ini bahkan ditemukan di Rub al-Khali atau Empty Quarter di Arab Saudi. Dan sekitar 6000 sampai 5000 SM. tanah itu sekali lagi menjadi surga di Bumi, yang disediakan oleh alam yang melimpah-Tuhan---dan sangat cocok untuk kehidupan mencari makan.

Namun kali ini ada perbedaan: pertanian telah ditemukan. Tidak dalam semalam-"Itu adalah proses yang sangat bertahap, bukan suatu peristiwa," Zarins menekankan. Itu tumbuh di sepanjang pantai Mediterania dan di Iran dan Irak saat ini sebagai kelompok pemburu-pengumpul berkembang menjadi petani. Para pengumpul dari Arabia tengah, yang kembali ke dataran Mesopotamia selatan, menemukannya telah dimukimkan kembali oleh para petani ini. Karena proses itu terjadi sebelum tulisan ditemukan, tidak ada catatan tentang pergolakan apa yang disebabkan oleh evolusi, pertanyaan-pertanyaan apa yang menyiksa tentang nilai-nilai dan gaya hidup tradisional, apa dislokasi klan atau suku. Zarins berpendapat bahwa itu pasti jauh lebih dramatis daripada Revolusi Industri yang jauh kemudian, dan gempa bumi dibandingkan dengan discombobulation era komputer saat ini dari orang, profesi dan sistem.

"Apa yang akan terjadi pada seorang pemburu ketika tetangganya mengubah cara mereka atau ketika dia menemukan petani telah pindah ke wilayahnya?" Zarin bertanya. Petani ini adalah orang-orang inovatif yang telah menetap, menanam benih, memelihara dan memanipulasi hewan. Mereka membuat makanan datang kepada mereka, pada dasarnya, bukannya mengejarnya melewati bukit dan lembah. Apa yang akan dilakukan pemburu jika dia tidak bisa mengatasinya? Dia bisa mati; kebohongan bisa berlanjut; dia bisa bergabung dengan petani. Tapi apapun yang terjadi, dia akan membencinya."

Eden, Adam, dan lahirnya tulisan

The crunch came, Zarins believes, here in the Tigris and Euphrates valleys and in northern Arabia, where the hunter-gatherers, flooding in from less hospitable regions, were faced with more technically accomplished humans who knew how to breed and raise animals, who made distinctive pottery, who seemed inclined to cluster in settled groups. Who were these people? Zarins believes they were a southern Mesopotamian group and culture now called the Ubaid. They founded the oldest of the southern Mesopotamian cities, Eridu, about 5000 B.C. Though Eridu, and other cities like Ur and Uruk, were discovered a century ago, the Ubaidian presence down along the coast of Kuwait and Saudi Arabia has been known for little more than a decade, when vestiges of their settlements, graves and distinctive pottery turned up.

Di Arab Saudi itulah Zarins bertemu dengan orang-orang Ubaidian, dan di sanalah dia mulai mengembangkan hipotesisnya tentang arti sebenarnya dari Eden yang Alkitabiah. Satu petunjuk terletak pada linguistik: istilah Eden, atau Edin, muncul pertama kali di Sumeria, wilayah Mesopotamia yang menghasilkan bahasa tulis pertama di dunia. Ini terjadi pada milenium ketiga SM, lebih dari tiga ribu tahun setelah kebangkitan budaya Ubaid. Dalam bahasa Sumeria, kata "Eden" hanya berarti "dataran yang subur". Kata "Adam" juga ada dalam bentuk paku, yang berarti sesuatu seperti "pemukiman di dataran." Meskipun kedua kata tersebut pertama kali ditulis dalam bahasa Sumeria, bersama dengan nama tempat seperti Ur dan Uruk, keduanya bukan berasal dari bahasa Sumeria. Mereka lebih tua. Seorang Assyriologist brilian bernama Benno Landsberger mengajukan teori pada tahun 1943 bahwa nama-nama ini semua adalah sisa-sisa linguistik dari orang-orang pra-Sumeria yang telah menamai sungai, kota-dan bahkan beberapa perdagangan khusus seperti pembuat tembikar anti tukang tembaga-sebelum bangsa Sumeria muncul.

Landsberger menyebut bahasa pra-Sumeria hanya Proto-Efrat. Cendekiawan lain berpendapat bahwa pembicaranya adalah orang Ubaidian. Namun demikian, nama-nama yang ada dimasukkan ke dalam bahasa Sumeria dan ditulis untuk pertama kalinya. Dan mitologi tempat yang subur dan indah yang disebut Eden dikodifikasikan dengan ditulis.

"Seluruh cerita Taman Eden, bagaimanapun, ketika akhirnya ditulis, bisa dilihat mewakili sudut pandang para pemburu pengumpul," alasan Zarins. “Itu adalah hasil dari ketegangan antara dua kelompok, tabrakan dua cara hidup. Adam dan Hawa adalah pewaris karunia alam. Mereka memiliki semua yang mereka butuhkan. Tetapi mereka berdosa dan diusir. Bagaimana mereka berdosa? Dengan menantang perintah Tuhan sangat mahakuasa Dengan melakukan itu mereka mewakili para petani, para pemula yang bersikeras untuk mengambil tindakan ke tangan mereka sendiri, mengandalkan pengetahuan dan keterampilan mereka sendiri daripada pada karunia-Nya.

Tidak ada wartawan di sekitar untuk merekam ketegangan, tidak ada sejarawan. Namun acara tersebut tidak luput dari perhatian. Itu menjadi bagian dari ingatan kolektif dan akhirnya ditulis, sangat padat, dalam Kejadian. Itu sangat singkat, tetapi singkatnya tidak berarti kurangnya signifikansi."

Bagaimana bisa terjadi bahwa orang-orang maju akan melestarikan mitos yang membuat nenek moyang mereka sendiri sebagai pendosa? Bisa jadi orang-orang Ubaidian, yang diketahui telah berlayar menyusuri pantai timur Arabia dan menjajah di sana, bertemu dengan keturunan pengembara yang mengungsi dari Eden yang tenggelam, dari mereka mendengar kisah mengerikan tentang hilangnya surga dan mengulanginya sampai itu terjadi. menjadi legenda mereka sendiri. Atau mungkin, menanggapi tekanan dan tekanan yang meningkat dari masyarakat yang semakin kompleks, mereka menemukan kenyamanan dalam fantasi masa lalu yang indah, ketika hidup lebih manis, lebih sederhana, lebih indah. Namun, itu adalah kisah yang mapan dalam mitologi Ubaidian, kemudian diadopsi dan dicatat oleh bangsa Sumeria.

LANDSAT melihat "fosil sungai"

Pada tahap ini dalam tesisnya, Zarins kembali ke geografi dan geologi untuk menunjukkan dengan tepat area Eden di mana dia percaya tabrakan itu terjadi. Buktinya sangat menarik: pertama, Kejadian ditulis dari sudut pandang Ibrani. Dikatakan Taman itu "ke arah timur," yaitu, timur Israel. Ini cukup spesifik tentang sungai. Sungai Tigris dan Efrat mudah karena masih mengalir. Pada saat Kejadian ditulis, sungai Efrat pastilah yang utama karena ia berdiri hanya diidentifikasi dengan nama dan tanpa penjelasan tentang apa itu "kompas". Pison dapat diidentifikasi dari referensi Alkitab ke tanah Havilah, yang dengan mudah terletak di Tabel Bangsa-Bangsa Alkitab (Kejadian 10:7, 25:18) yang berkaitan dengan lokalitas dan orang-orang dalam kerangka Mesopotamia-Arab. Mendukung bukti Alkitab tentang Havilah adalah bukti geologis di tanah dan gambar LANDSAT dari luar angkasa. Gambar-gambar ini dengan jelas menunjukkan "sungai fosil", yang pernah mengalir melalui Arabia utara dan melalui tempat tidur yang sekarang kering, yang oleh orang Saudi dan Kuwait modern dikenal sebagai Wadi Riniah dan Wadi Batin. Lebih-lebih lagi. seperti yang dikatakan Alkitab, wilayah ini kaya akan bdellium, getah damar wangi yang masih dapat ditemukan di Arabia utara, dan emas, yang masih ditambang di area umum pada 1950-an.

Itu adalah Gihon, yang "meliputi seluruh tanah Etiopia," yang telah menjadi masalah. Dalam bahasa Ibrani referensi geografisnya adalah "Gush" atau "Kush." Penerjemah Alkitab King James pada abad ke-17 menerjemahkan Gush atau Kush sebagai "Ethiopia"---yang lebih jauh ke selatan dan di Afrika--sehingga mengganggu kereta apel geografis dan membingungkan para peneliti selama berabad-abad. Zarins sekarang percaya bahwa Gihon adalah Sungai Karun, yang naik di Iran dan mengalir ke barat daya menuju Teluk saat ini. Karun juga terlihat dalam gambar LANDSAT dan merupakan sungai abadi yang, sampai dibendung, menyumbang sebagian besar sedimen yang membentuk delta di hulu Teluk Persia.

Jadi Taman Eden, berdasarkan bukti geografis, pasti berada di suatu tempat di ujung Teluk pada saat keempat sungai bergabung dan mengalir melalui area yang saat itu berada di atas permukaan Teluk. Kata-kata dalam Kejadian bahwa sungai Eden menjadi empat kepala" ditangani oleh sarjana Alkitab Ephraim Speiser beberapa tahun yang lalu: bagian itu, katanya, mengacu pada empat sungai di hulu pertemuan mereka ke satu sungai yang menyirami Taman. Ini adalah perspektif yang aneh, tetapi dapat dimengerti jika seseorang mencerminkan bahwa deskripsinya adalah ingatan rakyat, yang ditulis ribuan tahun setelah peristiwa-peristiwa yang dikemas, oleh orang-orang yang belum pernah berada dalam liga wilayah tersebut.

Speiser lagi yang menyarankan bahwa Gush atau Kush yang misterius harus ditulis dengan benar sebagai Kashshu dan selanjutnya mengacu pada Kashshites, orang yang, pada sekitar 1500 SM, menaklukkan Mesopotamia dan menang sampai sekitar 900 SM. Zarins ini menganggap petunjuk penting. “Pada saat orang Kashshi menguasai Mesopotamia, bangsa Israel sedang dibentuk. Orang-orang Ibrani pasti pernah bertemu dengan mereka, dan mempelajari tradisi-tradisi awal Mesopotamia, mitos dan dongeng. Mereka pasti telah mendengar kata-kata itu. Eden dan Adam.”

Nama Hawa tidak muncul di Sumeria tetapi ada link yang paling menarik --- rekening Hawa telah dibuat dari tulang rusuk Adam dalam cerita Taman. Mengapa tulang rusuk? Nah, dalam puisi Sumeria terkenal yang diterjemahkan dan dianalisis oleh sarjana Samuel Noah Kramer, ada kisah tentang bagaimana Enki dewa air membuat marah Ibu Dewi Ninhursag dengan memakan delapan tanaman ajaib yang dia ciptakan. Ibu Dewi menempatkan kutukan kematian pada Enki dan menghilang, mungkin agar dia tidak bisa berubah pikiran dan mengalah. Namun, kemudian, ketika Enki menjadi sangat sakit dan delapan "organnya" gagal, Ninhursag dibujuk kembali. Dia memanggil delapan dewa penyembuh, satu untuk setiap organ yang sakit. Sekarang kata Sumeria untuk "tulang rusuk" adalah "ti.", tetapi kata yang sama juga berarti "membuat hidup." Jadi dewa penyembuh yang mengerjakan tulang rusuk Enki disebut "Nin-ti" dan, dalam permainan kata-kata yang bagus, menjadi "nyonya tulang rusuk" dan "wanita yang menghidupkan". Permainan kata-kata Sumeria ini tidak diterjemahkan ke dalam bahasa Ibrani, di mana kata-kata untuk "tulang rusuk" dan "membuat hidup" sangat berbeda. Tetapi tulang rusuk itu sendiri masuk ke dalam catatan Alkitab dan ketika "Hawa" melambangkan "ibu dari semua yang hidup."

Ini dan ikatan lainnya dengan mitos Sumeria sangat jelas, dan Zarins menemukan bahwa meskipun orang Ibrani memiliki hubungan dekat dengan Mesir, akar spiritual paling awal mereka ada di Mesopotamia. "Abraham melakukan perjalanan ke Mesir, Yusuf melakukan perjalanan ke Mesir, seluruh cerita Keluaran berkaitan dengan Mesir, tetapi tidak ada yang Mesir tentang bab-bab awal Kejadian," dia menunjukkan. "Semua kisah awal ini terkait dengan Mesopotamia. Abraham memang dikatakan berasal dari Ur, pada waktu dekat Teluk, dan para penulis Kejadian ingin menghubungkannya dengan sejarah itu. Jadi mereka mengambil dari sumber-sumber sastra terbesar peradaban yang pernah ada, dan itu ada di Mesopotamia. Dengan melakukan itu, mereka mengubah Eden menjadi Taman, Adam menjadi manusia, dan sejarah padat dari hal-hal yang terjadi ribuan tahun sebelumnya diringkas menjadi beberapa bab."

Jauh sebelum Kejadian ditulis, Zarins percaya, Eden fisik telah lenyap di bawah perairan Teluk. Manusia telah hidup bahagia di sana. Tapi kemudian, sekitar 5000 hingga 4000 SM. datang fenomena di seluruh dunia yang disebut Pelanggaran Flandria, yang menyebabkan kenaikan permukaan laut secara tiba-tiba. Teluk mulai terisi air dan benar-benar mencapai tingkat modern sekitar 4000 SM, setelah menelan Eden dan semua pemukiman di sepanjang garis pantai Teluk. Tapi itu tidak berhenti di situ. Itu terus naik, bergerak ke atas ke legiun selatan Irak dan Iran saat ini.

"Orang Sumeria selalu mengklaim bahwa nenek moyang mereka 'keluar dari laut', dan saya yakin mereka benar-benar melakukannya," kata Zarins. "Mereka mundur ke utara ke Mesopotamia dari perairan Teluk yang merambah, tempat mereka tinggal selama ribuan tahun."

"Eden" asli mereka telah hilang tetapi yang baru bernama Dilmun, di tempat yang lebih tinggi di sepanjang pantai timur Arab, memasuki epos dan puisi di milenium ketiga yaitu Mitologi kuno tentang tanah yang berlimpah, kehidupan abadi dan perdamaian, telah tertanam kuat dalam pikiran kolektif dan di wilayah geografis tertentu.

Dunia ilmiah pertama kali mendengar tentang Dilmun sedikit lebih dari satu abad yang lalu, ketika para sarjana mampu menguraikan tablet paku yang digali oleh arkeolog Austen Henry Layard di Nineveh. benteng Asyur di Irak hari ini. Penyebutannya paling awal adalah dalam teks-teks ekonomi yang mengacu pada lalu lintas orang dan barang. Pada tablet-tablet selanjutnya, mereka tercengang. para sarjana mulai membaca, dalam literatur, tidak hanya tentang Eden dan Adam dan "wanita tulang rusuk" tetapi juga tentang Banjir Besar, seorang pahlawan Sumeria bernama Gilgames dan pencariannya akan Pohon Kehidupan. Bahkan ada seekor ular. Gilgamesh telah "turun" dari Sumeria ke daerah Teluk di mana dia diberitahu bahwa dia akan menemukan tanaman yang akan memberinya kehidupan abadi. "Apa yang dia temukan mungkin adalah karang, yang pada zaman kuno merupakan simbol kehidupan abadi," jelas Zarins. "Dan setelah pekerjaannya, ia tertidur dan seekor ular datang dan mencuri kehidupan abadinya-- karangnya, mungkin. Sekarang mungkin itu bukan ular seperti yang kita pikirkan, melainkan salah satu makhluk berbulu indah yang dimiliki orang Asiria. digambarkan dalam relief. Tetapi deskripsi Dilmun adalah area yang sesuai dengan apa yang saya katakan, di mana masyarakat dapat eksis atas kehendak dan karunia Tuhan, dalam lingkungan yang indah."

Tanah untuk perdagangan dan konseraksi

Ada dikotomi yang aneh di Dilmun sebagai pusat ekonomi dan juga sebagai tempat keramat legenda. Lokasi tepatnya telah menjadi masalah yang diperdebatkan. Zarins 'dan kebanyakan sarjana' keyakinan bahwa itu adalah pulau Bahrain dan Failaka dan pantai timur Arab Saudi. "Pulau Bahrain adalah Hong Kong pada masanya," kata kebohongan, "pusat perdagangan internasional yang kaya, dengan kapal-kapal yang datang dan pergi antara Mesopotamia dan peradaban Lembah Indus. Baik di sana maupun di pantai timur Arab Saudi ada puluhan dari ribuan tumuli jauh lebih banyak daripada jumlah penduduk asli yang jarang - beberapa makam yang sangat kaya, sebagian besar berasal dari periode 2500 hingga 1900 SM

Beberapa menyarankan hubungan dekat dengan Sumeria. Eden telah pergi sehingga mereka ingin pergi ke tanah surga Dilmun baik untuk berziarah atau sebagai tempat peristirahatan terakhir mereka. Lagi pula, jika kekayaan atau kehidupan abadi bisa didapat di daerah ini, mereka mungkin juga masuk ke dalamnya."

Satu pertanyaan terakhir harus diajukan. Mengapa, ketika bangsa Israel menerima kisah-kisah kuno Mesopotamia-Arabia, dengan segala muatan perjuangan yang telah lama terlupakan, perubahan iklim, tradisi yang setengah terlupakan, mereka memilih kata Eden daripada Dilmun?

"Mungkin mereka belum pernah mendengar kata Dilmun," kata Zarins. "Kami tidak benar-benar tahu. Arkeolog Daniel Potts sedang mengerjakan masalah itu sekarang:

Apakah kata Dilmun ada di zaman Helenistik? Ada jeda linguistik pada masa Alexander Agung. Paku berbentuk baji digantikan oleh tulisan alfabet Yunani, sistem yang jauh lebih efisien. Kekuasaan berpindah dari Timur ke Barat, ke Yunani dan Roma. Cerita-cerita lama, kata-kata lama, memudar menjadi ketidakjelasan karena kekuasaan diberikan kepada mereka yang memilikinya. Sampai penemuan tablet Niniwe, tulisan paku Asyur sudah mati. Penerjemah awal tidak pernah mendengarnya. Nama dan konsep Eden ditransmisikan bukan melalui bahasa Sumeria di Dilmun tetapi melalui bahasa Eden yang Ibrani-Hellenistik."

Ini adalah kecelakaan sejarah, arkeologi, terjemahan, mungkin, bahwa Dilmun hilang dan Eden tetap ada. Seharusnya tidak menggoyahkan iman manusia cerdas mana pun. Jika Zarins benar, di dalam Alkitab tertanam ingatan rakyat yang sangat kuno, tidak hanya kisah Penciptaan tetapi juga kisah kemunculan Manusia dari ketergantungan total menuju kemandirian yang berbahaya, dengan semua bahaya buatan manusia yang mulai muncul di dalamnya.

Baca juga

Post a Comment